Home / Berita Kompolnas / Pencopotan Dua Kapolda Wujud Sikap Tegas Polri

Pencopotan Dua Kapolda Wujud Sikap Tegas Polri

Senin, 16 November 2020 | 21:55 WIB | Penulis: Nugroho Wahyu Utomo

JAKARTA, suaramerdeka.com – Pencopotan terhadap dua Kapolda yaitu Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jawa Barat adalah wujud sikap tegas dari Polri. Hal itu disampaikan Komisioner Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) Poengky Indarti.

Kapolri Jenderal Idham Azis. (Ist.)

Dia menambahkan, Kapolri Jenderal Idham Azis dalam menjalankan peran Polri membantu pemerintah dalam rangka menangani wabah Covid-19.
 
“Pencopotan Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jawa Barat adalah bentuk sanksi tegas dari Kapolri. Apalagi Kapolri sejak awal wabah Covid-19 sudah mengeluarkan Maklumat Kapolri yang menekankan salus populi suprema lex esto, atau keselamatan rakyat adalah hukum yang tertinggi,” kata Poengky.
 
Dia menjelaskan, sebagai aparat negara yang bertugas melayani, mengayomi, melindungi masyarakat dan menegakkan hukum guna mewujudkan harkamtibmas, maka Polri harus bertanggung jawab agar di wilayahnya tertib kamtibmas.
 
“Bagaimana caranya tertib kamtibmas dan perlindungan terhadap wabah COVID-19 dapat dilakukan? Maka Kapolda harus dapat berkoordinasi dengan baik dengan Gubernur,” ujarnya.

Menurut dia, Kapolda juga harus dapat memastikan tindakan preventif dan preemtif agar dapat dilaksanakan dengan baik. Jika sudah melaksanakan preventif dan preemtif, barulah melakukan penegakan hukum jika ternyata ada yang melanggar. “Dalam beberapa peristiwa terakhir, saya melihat khususnya di DKI Jakarta dan Jawa Barat diramaikan dengan massa Rizieq Shihab yang melanggar protokol kesehatan,” tutur dia.
 
Kepolisian, menurut Poengky, dalam melaksanakan tindakan preventif seharusnya mampu mendeteksi dan menganalisa keamanan, melakukan koordinasi-koordinasi dengan stakeholders dan decision makers. Sementara untuk preemtif misalnya melakukan patroli-patroli pencegahan kerumunan dan lain sebagainya. “Tapi faktanya malah terkesan ada pembiaran atau kegamangan dari Kepolisian, termasuk untuk melaksanakan penegakan hukum,” ujarnya.

Sebelumnya, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Nana Sudjana dicopot dari jabatannya, Senin, 16 November. Penggantian terkait dengan terjadinya dugaan pelanggaran protokol kesehatan di wilayah hukum Polda Metro Jaya dalam beberapa hari terakhir. []

Link sumber: https://www.suaramerdeka.com/news/nasional/247185-pencopotan-dua-kapolda-wujud-sikap-tegas-polri