Kompolnas Yakini Penyidik akan Temukan Titik Terang Soal Kasus Kematian Keluarga di Kalideres

Kompolnas Yakini Penyidik akan Temukan Titik Terang Soal Kasus Kematian Keluarga di Kalideres

Jakarta - Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) menyampaikan penyidikan tentang kasus kematian satu keluarga di Kalideres mengalami kemajuan yang cukup baik.

Menurut Ketua Harian Kompolnas Benny Mamoto, penyidik mulai menemukan sejumlah fakta yang mulai mengarah ke kesimpulan penyebab kematian satu keluarga ini. 

Penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya melakukan pendalaman latar belakang atau profiling masing-masing anggota keluarga yang jasadnya ditemukan mengering dalam rumah.

Sejumlah fakta tersebut ditemukan dari hasil autopsi jenazah, penelusuran digital forensik dari dua handphone korban hingga menggali latar belakang para korban.

Maka dari itu, Penyidik juga menggali sejumlah saksi dari keluarga korban lain untuk mengetahui hubungan para korban di lingkungan keluarga. Serta profiling para korban untuk mengetahui aktivitas keseharian di rumah maupun di lingkungan pekerjaan. 

"Tentunya dari psikologi sudah dilibatkan untuk membantu profiling empat korban dalam menyimpulkan motif dan sebab kematian," ucap  Benny, Rabu (16/11/2022).

Di kesempatan yang sama Mantan Kabareskrim Komjen (Purn) Ito Sumardi menilai profiling penting untuk menggali keseharian para korban.

Ito menjelasakan dari profiling penyidik bisa mengetahui psikologi korban. Kemudian dari komunikasi-komunikasi korban dari handphone atau lingkungan sekitar juga bisa ditemukan apakah benar satu keluarga tewas ini menganut kepercayaan tertentu. 

"Karena ini kematian yang misterius, tentunya juga penyidikannya berbeda dengan kematian yang ada penyebabnya dari orang lain, terkait pelaku lain," ujar Ito.

Menurut Ito seluruh bukti dan temuan didapat penyidik akan dianalisis untuk membuat penyebab kematian korban. 

"Hasil autopsi tidak ditemukan tanda kekerasan berarti kematian yang diakibatkan diri sendiri, pertanyaannya kenapa. Nah dari kenapa ini akan dikaitkan dengan bukti-bukti ditemukan dan keterangan saksi ahli," ujar Ito.

Penemuan keempat jenazah yang tewas secara misterius ini bermula dari kecurigaan warga akan bau busuk dari dalam rumah di Perumahan Citra Garden, Kalideres, Jakarta Barat.

Alhasil setelah kepolisian mendobrak rumah ditemukan empat jenazah sudah mengering 

Keempat jenazah yang diketahui masih satu keluarga itu yakni RG (71), anak berinisial DF (42), ibu berinisial RM (66), dan paman berinisial BG (68).