Kompolnas Minta Polisi Profesional Selesaikan Kasus Gisel dan Nobu

Kompolnas Minta Polisi Profesional Selesaikan Kasus Gisel dan Nobu

JAKARTA - Komisioner Komisi Polisi Nasional (Kompolnas) Poengky Indarti meminta penyidik Polda Metro Jaya profesional menyelesaikan kasus video seks Gisel dan Nobu. Soalnya, kasus skandal video seks artis Gisel Anastasia dengan Michael Yukinobu alias Nobu terkatung-katung, dan penyidik Polda Metro Jaya sampai saat ini belum mengumumkan perampungan berkas. Padahal keduanya sudah ditetapkan sebagai tersangka sejak tujuh bulan lalu.

Pada 14 Juli 2021, Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta memastikan berkas kasus video seks Gisel dan Nobu belum diterima setelah sebelumnya dikembalikan ke penyidik (P19) untuk dilengkapi.

"Agar penyidikan kasus hasilnya valid, maka penyidik harus profesional dan melakukan penyidikan dengan didukung scientific crime investigation," ujar Poengky saat dihubungi, Jumat (30/7/2021).

Poengky mengatakan, penyidik harus segera melengkapi kekurangan berkas perkara video syur Gisel dan Nobu seperti yang diminta oleh jaksa penuntut umum (JPU).

Hal itu untuk mengesampingkan pandangan publik mengenai kasus tersebut yang belum masuk ke persidangan.

"Apabila ada bukti-bukti yang belum dilengkapi, maka penyidik harus segera melengkapi. Agar dapat segera dilimpahkan ke Kejaksaan dan dinyatakan lengkap P21. Jangan sampai belum lengkapnya alat bukti ini membuat kasus menggantung," ucap Poengky.

Adapun Nobu dan Gisel ditetapkan sebagai tersangka atas kasus video konten dewasa pada 29 Desember 2020.

Polisi menyebutkan, keduanya mengakui bahwa mereka merupakan pemeran di dalam video syur tersebut.

Berdasarkan pengakuan keduanya, video itu dibuat di salah satu hotel di daerah Medan, Sumatera Utara, pada 2017.

Nobu dan Gisel dikenakan Pasal 4 Ayat 1 juncto Pasal 29 dan atau Pasal 8 UU Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornografi. Keduanya terancam hukuman pidana penjara mulai dari 6 bulan hingga 12 tahun. []