Home / Berita Polri / Diringkus Tim Khusus Bareskrim Polri Di Malaysia, Buronan Kasus Tipikor Cessie Bank Cali Djoko Chandra Dipulangkan Ke Indonesia

Diringkus Tim Khusus Bareskrim Polri Di Malaysia, Buronan Kasus Tipikor Cessie Bank Cali Djoko Chandra Dipulangkan Ke Indonesia

Kompolnas.go.id,Jakarta-Tersangka kasus tindak pidana korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra akhirnya berharil diringkus tim khusus Bareskrim Polri dalam pelariannya ke Negeri Jiran Malaysia. Buronon kasus  Bank Bali itu, langsung dibawa ke Mabes Polri usai mendarat di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur.

Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan, pemulangan buronan kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali tersebut merupakan instruksi langsung dari Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) dan Kapolri Jenderal Idham Azis.

“Terhadap peritiwa tersebut pak Presiden perintahkan untuk cari keberadaan Djoko Tjandra dimanapun berada dan segera ditangkap untuk dituntaskan sehingga semua menjadi jelas, atas perintah tersebut kepada Kapolri maka Kapolri bentuk tim khusus yang kemudian, secara intensif mencari keberadaan Djoko Tjandra,” kata Listyo di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, Kamis (30/7/2020) malam.

Jenderal Polri berpangkat bintang tiga emas itu menuturkan, setelah adanya intruksi tersebut, Bareskrim langsung bekerja keras menemukan keberadaan Djoko Tjandra. Alhasil, diketemukan jejaknya di Malaysia.

“Dari pencarian tersebut kami dapatkan informasi bahwa yang bersangkutan ada di Malaysia, oleh karena itu kemudian di tindak lanjuti dengan kegiatan Police to Police,” ujar Listyo.

Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo, memimpin langsung penjemputan terhadap Djoko Tjandra, di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, pada Kamis malam (30/7/2020).

Penjagaan ketat pun menghiasi pemulangan Djoko Tjandra. Ia pun tampak menggunakan baju oranye dengan tangan di borgol. Kini Djoko Tjandra dibawa ke Mabes Polri untuk dilakukan pemeriksaan sesuai dengan SOP standar protokol kesehatan Covid-19 atau virus corona. (FER)